Ariefmas's Weblog

Sejenak Menapak Riuhnya Dunia Maya

Aneka Makanan Khas Yogyakarta

Gudeg.

Kalau tentang gudeg, aku malah ingetnya waktu main ke kota Pekalongan. Di sana makanannya rata-rata asin banget. Daripada spekulasi, akhirnya pada sepakat cari makanan yang khas Yogya aja. Eh… ternyata di Pekalongan ada gudeg jogja. Tapi opo tumon… Ternyata gudegnya juga asin banget. Wealah… hire dab, gene yo asin ngene… Tapi dasar perut lapar, asin pun masuk juga. Hehehe…

Memang yang namanya gudeg, identik dengan rasanya yang manis. Walaupun sekarang karena mengikuti selera turis dan pendatang, manisnya nggak kebangeten kok….!!!

Kalo pagi-pagi, di sudut-sudut kota jogja banyak ditemui bakul gudeg. Tapi kalo yang mau 24 jam, ya di daerah Wijilan pusatnya. Sebelah timur alun-alun utara, masuk ke Plengkung Gading, itu udah masuk Wijilan. Tapi harganya harga jakarta lho….!!! Hehehe.

 

Bakpia.

Wah wah, sebenarnya ini makanan Jogja atau bukan ya ?? Namanya kok seperti bukan nama Jawa, tapi cenderung ke nama dari etnis tionghoa, semacam bakso, juga bakmoy.
Nggak tau bagaimana sejarahnya, tapi makanan yang isinya kumbu kacang ijo ini memang lezat. Dan sekarang isinya sudah banyak dimodifikasi, ada yang kering dan ada yang basah.

Gampang kok di Yogya ndapetin bakpia, ada di toko oleh-oleh. Di jalan Mataram kalau mau menuju Stasiun Tugu dari arah selatan. Juga di jalan Solo kalau mau menuju Bandara Adisucipto.

Tapi pernah ada sebuah merk bakpia yang terkenal tiba-tiba merosot penjualannya, karena di-isu-kan masaknya pake minyak babi. Tapi akhirnya laris lagi, wong memang nggak pake minyak babi kok. Ada kenalan ku yang kerja di situ cerita kalo itu cuma isu.

 

Yangko.

Wah, Yangko sekarang rasanya macem-macem, rasa buah-buahan. Makanan khas Yogya yang bahan pokoknya ketan dan berbentuk kotak dibungkus kertas tipis ini aslinya dari daerah Kotagede, daerah penghasil kerajinan perak.
Enak…!!! Ndapetinnya ya di toko oleh-oleh juga. Gampang…!!!

 

Geplak.

Ini nih makanan lezat dari daerah Kabupaten Bantul, masuk propinsi Yogyakarta juga. Pokoknya rasa cuma manis dan manis. Memang ada inovasi bikin rasa yang beraneka, tapi kok perasaan tetep dominan rasa manis ya……!!!
Makanan ini berbahan pokok kelapa yang diparut. Terus dibikin bulat-bulat atau lonjong. Aslinya dulu rasa manisnya pake gula jawa. Tapi sekarang kok sulit ya cari yang manisnya pake gula jawa….

Di toko oleh-oleh biasanya ditaruh di kaca paling depan, tumpuk-tumpuk bulat-bulat dan warna warni… hehehe…..

 

Geblek.

Waduh, memang susah menerangkan pengucapan makanan khas kabupaten Kulon Progo ini. Geblek…..!!! Hehehehe…. Huruf “e” yang pertama dibacanya seperti “e” dalam kata “menerangkan” (asal “e” yang di kata “menerangkan” tidak diucapkan dengan logat Batak lho ya…!!!).
Nah, huruf “e” yang ke-dua pada kata geblek, pengucapan “e”-nya sama dengan pengucapan “e” dalam kata bahasa Inggris “black”.
Jadi boleh-lah kita tulis “ge-black”.

Makanan khas kabupaten Kulonprogo ini cuma ada di kota Wates, ibukota kabupaten Kulon Progo, propinsi Daerah Istimewa Yogyakarta.
Yang pake kendaraan pribadi menuju Bandung / Jakarta yang lewat jalur selatan, mesti melewati Kota Wates. Sempatin nyari ge-black ini ya…. Hehehe… Gurih…!!! Empuk….!!! Enak….!!!

 

Tiwul dan Gathot.

Hahaha…….., kalau dibilang ini makanan khas Yogyakarta, temen-temen yang orang Yogya kota pada protes, tiwul dan gathot ini bukan makanan khas Yogya, ini makanan lambang kesengsaraan. Lho kok bisa ???

Tiwul dan Gathot ini makanan khas dari Kabupaten Gunung Kidul, kabupaten di propinsi DIY yang wilayahnya kering dan tandus. Aslinya makanan ini merupakan makanan pokok alternatif setelah nasi. Tapi penduduk Gunungkidul sendiri rata-rata sudah “nggaya” nggak bikin tiwul lagi. Padahal kalau mau kembali ke tiwul, maemnya pake sayur lombok ijo, wah… seger….!!! Berasnya bisa dijual ke luar aja….

Makanan ini dibuat dari ketela pohon (ubi kayu) yang dikeringkan, disebut dengan nama terkenal : “gaplek”.
Gaplek ini kemudian diproses menjadi tiwul gunungkidul.

Ada yang penasaran pengen nyoba, nyari-nya ya cuma di kota Wonosari, ready stock di warungnya Mbok Tum. Awet juga kok, yang nggak awet cuma parutan kelapanya. Tapi tiwulnya ya sudah mengikuti selera untuk oleh-oleh, sudah bukan tiwul bentuk asli-nya tiwul gunungkidul yang dimaemnya pake sayur.. Tiwul oleh-oleh di warungnya Mbok Tum ini dibikin seperti gunungan, dikemas dalam besek. Ada yang manis dan ada yang gurih. Mau coba ???

Masih banyak lagi makanan khas Yogyakarta, ada peyek, ada growol, …. Kapan-kapan sambung lagi….!!!! :)

27 Agustus 2008 - Posted by | Catatan Saya | ,

28 Komentar »

  1. :) salam kenal. boleh urun-rembug ya mas? sekedar melengkapi ‘ensiklopedia’ makanan Yogya yg ada di sini. mungkin nanti teman2 Yogya yg lain dapat nambah

    Gudeg
    Gudeg itu biasanya tak berkuah ya? Biasa ditambah telur bacem, juga ada daging (biasanya ayam) di dalamnya. Santannya kental sering disebut areh(“e” di sini juga berbunyi seperti tulisan’a’ pd ‘black’). Jadi gudeg itu saya qra mmg beda dg sayur nangka (muda)(dlm bhs Jawa disebut ‘jangan gori’, jangan = sayur, gori = buah nangka).
    Selain di Wijilan (maka Plengkung di sana sy qra dinamai juga Plengkung Wijilan, krn Plengkung Gading adalah yg hadpa selatan di alun2 Selatan), ada warung gudeg 24 jam di jalan Bantul (tapi saya lupa namanya). Warung gudeg di jalan Bantul ini pernah dimuat di acara Mak Nyuss-nya Bondan Winarno, disebut Gudeg Pawon, krn masak dan menyajikan (tempat pembeli mengambil-nya) langsung di pawon (=dapur tradisional).

    Bakpia
    Makanan bakpia mmg saya qra bukan asli Yogya. Saya qra mmg asal Cina sbgmn makana yg berawalan bak spt: bakso, bakwan, bakpao, bakmi, bakmoy dsb.
    Bakpia Patuk di Yogya mmg terkenal krn kualitasnya saja, bukan krn ke-khas-annya dan keasliannya dr Yogya.

    Geplak
    Bahan baku geplak harus dr kelapa yg cukup muda, shg kenyal. sesungguhnya di wilayah Sleman (bukan hanya Bantul) makanan ini juga cukup dikenal serta banyak orang Sleman yg pandai resep membuatnya. Namun yg paling terkenal memang Geplak Bantul.
    Namun ada pula geplak palsu yg berbahan (daging buah) pepaya. Hati2 memilihnya. He..he.. :)

    Geblek
    Secara umum, geblek saya qra adalah makanan khas Kulonprogo umumnya. Di Nanggulan ataupun Samigaluh, geblek juga dibikin oleh penduduk setempat, namun bila mencari termudah tentu mmg di Wates sbg pusat kota (=ibukota) Kabupaten Kulonprogo yg rame.

    Tiwul
    Di Wonosari ato mana saya lupa, kini ada industri tiwul model baru. Jadi ini semacam ‘gethuk’ yg sudah dijadikan komoditi industri semacam ‘Getuk Trio’ di Magelang. Tiwul hasil industri ini juga lezat, dikemas bagus, lalu sudah cukup populer mjd oleh2 dalam kemasan. Famili saya yg istri polisi yg bertugas di sana dgn bangga-nya membawakan oleh tiwul kemasan ini bbrp waktu lalu.

    Begitu tambahan saya, smoga brmanfaat. :)

    Komentar oleh Kang Nur | 29 Agustus 2008 | Balas

    • Mas, kalo gudeg pawon yg di Bnatul uyg di siarin pak Bondan mak nyus..nggak buka 24 jam…cuma jam 11 smp jam 4-5 an…Trus namanya Gudeg Geneng tp yg khas mangut lelenya…

      utk Bakpia,
      coba jgn cuma cr di pinggir jalan saja (daerah pathuk), coba masuk ke sentra industri rumahannya (masih daerah pathuk juga), rasanya tidak kalah enak dab harga jauh lebih murah (bisa selisih 5-8 ribu)…

      Komentar oleh Nia | 7 Juli 2010 | Balas

    • Mas, kalo gudeg pawon yg di Bantul yg di siarin pak Bondan mak nyus..nggak buka 24 jam…cuma jam 11 smp jam 4-5 an…Trus namanya Gudeg Geneng tp yg khas mangut lelenya…

      utk Bakpia,
      coba jgn cuma cr di pinggir jalan saja (daerah pathuk), coba masuk ke sentra industri rumahannya (masih daerah pathuk juga), rasanya tidak kalah enak dab harga jauh lebih murah (bisa selisih 5-8 ribu)…

      Komentar oleh Nia | 7 Juli 2010 | Balas

  2. maturnuwun banget kang Nur…
    Tak tunggu tenan informasi tambahannya..
    Oya jadi inget, tiwul dalam kemasan itu namanya tiwul instant.. Malah ketua HIPMI DIY sekarang juga Pengusaha gaplek lho..

    Salam kenal kembali… :)

    Komentar oleh ariefmas | 29 Agustus 2008 | Balas

  3. Artikel di blog ini menarik & bagus. Untuk lebih mempopulerkan artikel (berita/video/ foto) ini, Anda bisa mempromosikan di infoGue.com yang akan berguna bagi semua pembaca di tanah air. Telah tersedia plugin / widget kirim artikel & vote yang ter-integrasi dengan instalasi mudah & singkat. Salam Blogger!http://www.infogue.com
    http://kuliner.infogue.com/aneka_makanan_khas_yogyakarta

    Komentar oleh infogue | 2 September 2008 | Balas

  4. hehehehe…. ini si infogue pantng menyerah… sekali-kali spam DISETUJUI kan nggak dosa ya….!!! :)

    Komentar oleh ariefmas | 3 September 2008 | Balas

  5. slm kenal yah. sy Ais dr Makasar. baca kuliner diatas, sprti^ mnggugah hatiku u/ ke Djogja. mklum, lom pernah maen kluar kota. thanx bgt buat referensi^. sukses terus yah, Mas..

    ——-
    Arief: sukses juga unt Aisha…. Salam kenal.

    Komentar oleh Aisha | 28 Desember 2009 | Balas

  6. WAoow itu ,,, udah bagus … tapi menurut aku ,,, itu kurang lengkap dech, kayaknya masih ada makanan lain lagi di jogja tercinta ini..

    Komentar oleh Irfan | 25 Februari 2010 | Balas

    • Iya, kurang lengkap aja.. banget :)
      Masih ada klepon, kipo, dan lain2.

      Rencana pengen edit postingan ‘abadi’ ini dengan ditambah gambar2, tapi kok belum juga diberi kesempatan untuk edit.

      Trims kunjungan dan komentarnya.

      Komentar oleh ariefmas | 25 Februari 2010 | Balas

  7. Gudeg Wijilan emang paling enak…nggak rugi deh. Pa lagi kalo pas weekend barengan pasangan. Dijamin maknyus

    salam

    Komentar oleh Thomas | 18 April 2010 | Balas

    • :) gudeg bu lies ya..

      Komentar oleh 'Arief | 18 April 2010 | Balas

      • kok tau???enak banget mas.

        Komentar oleh Thomas | 20 April 2010 | Balas

        • tambah lombok rawit… :)
          kalo lewat kan baca tulisannya, mas :)

          Komentar oleh 'Arief | 21 April 2010 | Balas

    • Kalo saya masih enak Dudeg Bu Djuminten didekat ps. Kranggan….

      Komentar oleh Nia | 7 Juli 2010 | Balas

  8. yang geblek itu lho… belum pernah nyoba..
    jadi penasaran.. mudah-mudahan gak bikin gebleg..
    hehe..

    salam sukses
    sedj

    Komentar oleh sedjatee | 19 April 2010 | Balas

    • gurih, kenyal juga… enak, mas :)
      maemnya bareng tempe dimasak santan

      salam sukses selalu

      Komentar oleh 'Arief | 19 April 2010 | Balas

  9. gudeg Bu Ahm** deket UGM… enak tenan…

    Komentar oleh dismas not dimas | 20 April 2010 | Balas

    • kalo yang murah meriah, warung tapi lesehan, di sebelah utara pasar klithikan kuncen.. timur jalan :)
      wah, pkoknya semuanya enak tenan :)

      Komentar oleh 'Arief | 21 April 2010 | Balas

  10. tambahin fotonya dunk..bwt artikel ni.

    Komentar oleh kyky | 27 April 2010 | Balas

  11. salam kenal……
    kulo jio cah wates,paling enak geblek sing nang pengasih wis suwe aku pengen mulih nang wates,buat temen2 yang tau geblek sing enak nang jkt tlp kulo nggih 081519261331

    Komentar oleh sarjiyo | 31 Desember 2010 | Balas

  12. Bang, ane kopi yaa, butuh nee

    Komentar oleh kres | 18 Januari 2011 | Balas

  13. Bagaimanapun jg kuliner indonesia yg plg mantab.. :) Sekarang kan variasi makanan di Indonesia banyak sekali dan lezat2.. Pilih makanan yg sehat dan bermanfaat bagi kita. Thanks for share.

    Komentar oleh model jilbab terbaru | 25 Januari 2011 | Balas

  14. Sayang ϑi jaman skrg ini makanan kayak gitu sulit didapet gan,apalagi ϑi surabaya.

    Komentar oleh alat fitnes | 1 April 2011 | Balas

  15. tiwul dan gatot yg kadang sekarang susah ditemui :(

    Komentar oleh arif | 25 Januari 2012 | Balas

    • Postingan lawas, Mas :)
      Ada yang buka warung khusus tiwul dan gatot, tapi tiwulnya seperti roti :)

      Komentar oleh M. Arief B. | 25 Januari 2012 | Balas

  16. wah banyak banget ya

    Komentar oleh Mas Huda | 12 Maret 2012 | Balas

  17. Pernah sih nyoba gudeg yu djum yang di dagen. Rasanya manis banget. Butuh sambal biar gak eneg. Kebetulan kurang suka yang terlalu manis. Hehe.

    Komentar oleh jalan sambil jajan | 30 Maret 2014 | Balas

  18. Kalo beli bakpia biasanya yg merek bakpia25. Enak juga sih. Apalagi yang rasa coklat. :D

    Komentar oleh foodblog | 30 Maret 2014 | Balas


Dipersilakan mohon Komentar di SiNi [trima kasih]

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Kirimkan setiap pos baru ke Kotak Masuk Anda.

Bergabunglah dengan 74 pengikut lainnya.

%d blogger menyukai ini: