Ariefmas's Weblog

Sejenak Menapak Riuhnya Dunia Maya

KDRT: Suami Duduk di Perut Istri yang Sedang Hamil

Riska Jalani Sumpah Pocong. Salah paham antara suami-istri adalah hal biasa. Tetapi pasangan Adi Purwo Cahyono – Riska Metasari ini benar-benar keterlaluan. Karena cemburu, sang suami tega menganiaya dengan duduk di atas perut istri yang sedang hamil empat bulan.
Kini perkara penganiayaan yang tidak lazim ini sedang diproses secara serius oleh polisi. Sementara, Adi Purwo terus menyebarkan isu bahwa istrinya hamil dengan orang lain.

Karena tidak terima atas tuduhan perselingkuhan oleh suaminya, Rista Metasari, 23, warga Desa Kecamatan Suboh, nekat menggelar sumpah pocong, Jumat, (8/1).

Sayangnya, sumpah pocong yang digelar di Masijd At Taqwa itu tidak dihadiri Adi Purwo Cahyono yang menuduh anak yang dilahirkan istrinya itu hasil perselingkuhan.

Meski tidak dihadiri suaminya, acara sumpah pocong yang dipimpin Kiai Ahmad Subaweh Sadeli, pengasuh Pondok Pesantren Nurul Wafa, Desa Demung Besuki ini, tetap dilaksanakan sesuai rencana.

“Memang saya yang minta disumpah pocong ini, karena suaminya tidak mengakui anaknya serta tidak mengakui penganiayaan yang dilakukan terhadap dirinya,” tutur Rista Metasari kepada Surya sebelum acara sumpah pocong dimulai.

Pada saat tubuhnya ditutupi kain kafan, wanita yang menjadi bidan di Desa Seliwung, Kecamatan Panji ini, dengan lantang mengucapkan sumpahnya.

“Saya dan keluarga tidak terima atas tuduhan perselingkuhan itu. Padahal, janin yang dikandung hingga lahir dan meninggal itu hasil hubungan dengan suaminya dan bukan hasil hubungan dengan orang lain,” kata Riska.

Dikatakan, setelah perkawinannya, hubungan antara dirinya dengan suaminya mulai tidak harmonis. Bahkan, ketika mengandung empat bulan, dengan sengaja suaminya melakukan penganiayaan berat dengan menduduki perutnya, yang menyebabkan bayinya lahir tidak sehat dan meninggal dunia.

“Kasus ini sudah saya laporkan ke polres bulan Agustus lalu, namun karena hasil visum tidak kuat, maka proses hukumnya di hentikan,”jelas Riska.

Ungari Murti, ibu kandung Riska Metasari mengaku kecewa dengan tuduhan perselingkuhan dan perbuatan kasar menantunya terhadap anak gadisnya itu.

“Kalau memang anak saya yang berbohong atau berselingkuh, semoga dia dilaknat dan diazab. Sedangkan kalau Adi Purwo Cahyono yang salah, biar dia dan keluaragnya juga dilaknat dan diazab,” katanya

Kapolsek Suboh, AKP Suharyono mengatakan sumpah pocong ini, semata mata untuk mencari kebenaran terhadap apa yang dituduhkan kepada Riska oleh Suaminya tersebut.

Sebenarnya, kasus penganiayaannya ini sudah lama dilaporkan dan ditangani oleh Penyidik Perlindung Perempuan dan Anak Polres Situbondo.

(sumber: surya)

11 Januari 2010 - Posted by | Unduh dari media online | , , , , , , , , ,

5 Komentar »

  1. Wah ini br yg pertamaxxx
    salam “guspur”

    Komentar oleh Agus Purwoko | 11 Januari 2010 | Balas

  2. Aku turut prihatin dengan kejadian ini.
    Salam kenal dan jabat erat selalu dari Tanah Lot

    ———
    Arief: Trima kasih, salam kenal juga dan jabat erat.

    Komentar oleh Sugeng | 11 Januari 2010 | Balas

  3. Berita yang memprihatinkan. Kekerasan dalam rumah tangga kok tidak ada habis-habisnya ya? Salam kenal dan sukses dalam kunjungan pagi sebelum berangkat kerja dari http://www.vtrediting.wordpress.

    ———-
    Arief: tapi tentu masih lebih banyak “kelembutan rumah tangga”

    Trims sempat mampir sebelum beraktifitas.

    Komentar oleh vtrediting | 12 Januari 2010 | Balas

  4. biadaaapppp pake P!!!

    salam kenal ya mas!

    ———
    Arief: salam kenal juga…

    Komentar oleh deady | 12 Januari 2010 | Balas

  5. Cemburu kok pake ngebunuh janin tak berdosa, ntah siapa yg salah, tetap sang janin adalah makhluk hidup yg mempunyai hak unt hidup sesuai kodratnya. Tanpa mengetahui siapa yg salah pun saya tetap mengutuk sang suami yg tega membunuh janin tsb. Astaghfirullah…..

    ————
    Arief: Termasuk aborsi dan pembuangan bayi juga kan . .

    Komentar oleh gions | 14 Januari 2010 | Balas


Dipersilakan mohon Komentar di SiNi [trima kasih]

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: